WARNAILAH

Senin, 08 Desember 2014

Aplikasi Raport Kurikulum 2013

Aplikasi Raport Kurikulum 2013 Untuk SD kelas 1,2, 4 dan 5 Serta SMP.
Yang Pertama dipake, dan terakhir dipakai.
xxixiix


Silahkan DOWNLOAD DISINI Selanjutnya...

Kamis, 19 Juni 2014

Informasi PPDB 2014 SDN CIBIRU 3 Kota Bandung

Diberitahukan kepada SISWA SDN CIBIRU 3 Jl. A.H Nasutioan, agar melakukan REGISTRASI SISWA dengan mengisi Form dibawah ini sesuai dengan yang tercantum di Akte Kelahiran dan Kartu Keluarga.

UPDATE DATA SDN CIBIRU 3 ADA DISINI


Jadwal Pengiriman Berkas REGISTRASI :

Senin, 30 Juni 2014 Untuk Siswa-siswi Kelas 2
Selasa, 1 Juli 2014 Untuk Siswa-siswi Kelas 3
Rabu, 2 Juni 2014 Untuk Siswa-siswi Kelas 4
Kamis, 3 Juni 2014 Untuk Siswa-siswi Kelas 5
Senin, 4 Juni 2014 Untuk Siswa-siswi Kelas 6

Dimasukan kedalam Map Biru dengan bertuliskan Nama dan Kelas di Cover Depan, dan dilampiri :
1.  Fotocopy Akte Lahir
2.  Fotocopy Kartu Keluarga
3.  Fotocopy KTP Ayah

Untuk Hasil PPDB Tahun 2014 - 2015 bisa dilihat di

PENDAFTARAN PESERTA DIDIK KOTA BANDUNG TAHUN 2014
Selanjutnya...

Minggu, 11 Mei 2014

Minggu, 20 November 2011

Cerita Pendek...

Kupu-Kupu Kertas

Arrrrggggghhhhhh……………….’ Aku berteriak sekecang mungkin diatap gedung malam itu.Aku tertunduk,menangis.’Tuhan..mengapa engkau begitu tidak adil?Mengapa engkau begitu menyiksa hidupku?Mengapa Tuhan?? ’ Aku masih belum bisa mengendalikan emosi.Aku masih saja menyalahkan Tuhan atas semua masalah yang terjadi padaku.Aku berdiri di ujung gedung,kulihat ke bawah yang kira kira ketinggiannya sekitar 30kaki.Ingin aku terjun ke bawah,menghilang dari dunia ini dan melepas semua beban yang ada di hidupku.Tapi untunglah akal sehatku masih tetap berjalan pada saat itu.Angin yang kencang membuat rambut panjangku terbang berantakan,dingin menyusup ke dalam organ tubuhku tapi aku masih saja mengabaikannya.Air mata jatuh di pelupuk mataku,aku memandang jauh ke depan,ke bagian wilayah kota yang penuh dengan cahaya lampu bagai bintang bintang yang memancarkan cahayanya.


Tiba tiba aku bertekuk menunduk dan masih saja menangis.Aku mengingat sebuah pertengkaran kecil yang terjadi pada ayah dan bunda ketika umurku masih 7 tahun,ya..9 tahun yang lalu.Pertengkaran yang membuat bundaku jatuh sakit dan akhirnya meninggal karena serangan jantung.Sejak saat itu ayahku pergi entah kemana dan akupun menjadi seorang anak yatim piatu.Aku menganggap ayahku telah tiada saat itu.Aku memanfaatkan semua fasilitas yang ada untuk keperluan sehari hari dan tentunya untuk sekolah.Walaupun kini aku hidup pas pasan,tapi aku harus melanjutkan sekolahku sampai aku mendapat gelar sarjana minimal lulus SMA.’Sayang..kamu adalah satu satunya anak ayah dan bunda.Jadilah anak yang pintar,solehah,bijaksana,dan kuat.Berjanjilah pada ayah untuk menjadi seorang wanita yang tabah dan sabar dalam mengahadapi semua ujian yang diberikan Allah SWT’   Itulah kata kata ayah yang masih terngiang di telingaku sampai detik ini.’Arrrrrrrrggghhhh…’   Lagi lagi aku berteriak kencang sambil menahan tangis.
Aku mencoba bangkit dan berjalan menuju tangga.Pandangan mataku mulai berbayang,aku jalan sempoyongan dan akhirnya ‘Braaaakkk….’  Aku jatuh pingsan.

                                                                                     ************
‘mmmhh…’  Aku terbangun di suatu pagi dan membuka mataku.Kulihat sebuah sudut kamar yang begitu luas,rapi dan penuh dengan lukisan lukisan yang indah.

‘Gimana udah baikan?’ terdengar suara dari pintu.Dan munculah sesosok laki laki yang umurnya mungkin sebaya denganku dengan mambawa sedikit makanan dan segelas susu.

mmmm…si..siapa lo dan dimana ini?’ tanyaku gugup

‘Aku Dika,Radika Pratama.Kamu sekarang ada di kamarku.Kemarin aku menemukanmu pingsan di atas gedung.Ya..akhirnya aku mambawamu ke rumahku ’ Ungkapnya panjang lebar.

‘Ngapain lo nolongin gue?mau dapet imbalan hah?’  ucapku ketus dan sedikit membentak.

‘Kamu tenangin diri dulu aja,aku simpen ini di meja ya.Aku tau kamu pasti lapar’ Sambil menyimpan piring dan gelas di meja dekat sudut tempat tidur.Lalu dia keluar kamar dan menutup pintu.Aku masih keheranan dengan sikapnya yang begitu kalem dan tenang,entah So Cool-___-

‘Krubuuk krubuuk…’ Terdengar suara dari perutku.Mataku jelalatan melihat makanan dan segelas susu yang laki laki itu bawa tadi.’Makan jangan ya?kalo gue makan,nanti dia kegeeran lagi.tapi….aaah udah deh makan aja’  Aku langsung mengambil segelas susu dan beberapa potong roti,aku melahapnya dengan cepat sampai tak tersisa lagi.Aku masih berpakaian seperti kemarin dengan kaos berwarna hijau tua,blue jeans,sepatu putih Nike dan tas selendang kesayanganku.Aku mengikat rambutku yang terurai.Aku beranjak dari tempat tidur dan keluar dari kamar.Aku melewati sebuah lorong yang dikanan dan kirinya terdapat pintu,entah pintu kamar atau apa.Dan lagi lagi terdapat banyak lukisan di setiap sudutnya.Aku menuruni tangga,dan aku melihat sosok laki laki itu lagi sedang memperhatikanku turun dari tangga.’Kenapa cowo ini selalu tau apa yang gue lakuin sih?apa ada CCTV di setiap sudut rumah ini?dasar cowo aneh! ’ gumamku dalam hati sambil monyong monyong sendiri.

‘Ada apa?ada yang salah?’  Tanya laki laki itu ramah.

‘Lo tuh kaya setan ya.Gue bangun lo tiba tiba dateng,gue turun tangga lo udah ada deket tangga.Sebenernya lo tuh siapa sih?Malaikat atau malah beneran Setan hah?’  Aku nyerocos sewot.

‘kamu mau kemana udah rapi gitu?’ Tanyanya lagi dengan ramah.

’Gila ya ini cowo,udah gue bentak masih tetep aja nyantai ' Bisikku dalam hati sambil bengong.

‘Hello….’ Dia membuyarkan lamunanku sambil melambai lambaikan tangannya di depan mataku.

‘Hah?gue..gue mau pulang!’ ucapku ragu tapi ketus.

‘Yaudah yu,biar aku anterin’  Dia menarik tanganku keluar rumah dan menuju sebuah mobil,aku masih berusaha melepaskan tangannya.

‘Eh eh..lepasin tangan gue!lo tuh apa apaan sih?lo pikir gue kuda apa maen tarik tarik aja?!’ Bentakku.

‘Aku ngga mau kamu kenapa kenapa,aku bakal anterin kamu sampe depan rumah’

‘Gue ngga mau,gue bisa pulang sendiri’

‘Ngga,kamu harus pulang sama aku ' Dia masih tetap memaksa,akupun mencari ide.

‘Aha!gue ada ide’ Hatiku girang setelah mendapat ide.

‘Eh dik,itu apaan sih di belakang lo?’ sambil menunjuk ke belakangnya.Diapun menengok ke belakang.dan..

‘Kabur…………dadah dikaaaaaa….makasih yaaaaa!!!’ Aku lari sambil melambaikan tangan ke arah Dika.
Kulihat dari jauh,dika sedikit kesal sambil sedikit tertawa melihat tingkahku.Sampai di persimpangan jalan komplek aku masih senyum senyum mengingat hal lucu tadi.’Dika…dika…gue dilawan’ gumamku bangga.



Aku membaringkan tubuhku ditempat tidurku.’huuh..Lelah rasanya’ ucapku.Aku membuka ponsel di dalam tasku,sebuah SMS masuk.

From:Riri        Date:04Mei2009        Time: 10.14.45


Zenita Esa Primadita..Temenin gue ke Rumah Sakit yu,jenguk seseorang.Gue tau liburan gini lo ngga ada kerjaan kan?Pokonya gue tunggu lo di café Bali hari ini jam 3 sore.Lo telat,gue jitak!HAHAHA see you baby:*


‘Gila nih si riri,maen jitak aja,yang ada gue yang jitak dia.Maen paksa aja’ bisikku dalam hati sambil manyun manyun.Aku beranjak ke kamar mandi karena badanku mulai gatal dan mengeluarkan bau tidak sedap.

                                                                                ***********

At Café Bali Jln.RE Martadinata Bandung pukul 14.30 WIB meja 04

Aku duduk melihat sebuah keluarga,ayah dan ibu bersama satu orang anak perempuannya di meja nomor 09.Ibu itu menyunggingkan senyum kepadaku,akupun berbalas senyum.’Seandainya gue bisa kaya anak cewe itu’  Aku berlarut larut dalam lamunan sambil sesekali meminum Moccacino yang telah aku pesan.

Dorr! ’ Suara itu mengagetkan lamunanku.

Riri..lo tuh apa apain sih?kalo gue sampe jantungan gimana?Lo mau tanggung jawab? ’ Ucapku sinis.

Hehe..sorry sorry noon,abis lo jam segini ngelamun sih.Ngelamun apaan sih non? ’ Tanyanya penasaran sambil mencari cari hal yang aku perhatikan tadi.

Heuh?ngga ko.Gue ngga ngelamun.So tau lo’Mencoba kembali seperti biasa.

‘Eh nit,lo bawa motor kan?’


‘Iya bawa,kenapa emang?’


‘Gue nebeng ye,tadi gue kesini dianter supir.Lagian dari sini ke rumah sakit ngga ada angkot’


‘Lo tuh udah minta temenin,maksa,ngancem,sekarang minta tebengan?no!’


‘Lo tega amat sih nit sama gue.Ntar gue laporin sama Mbah jambrong baru tau rasa lo ’ ucapnya sambil monyong monyong kaya bebek.

‘Lo tuh bisanya nganceeeem mulu..kata UJE tuh ngga boleh ngancem ngancem ri ntar bisa bisa lo diancem balik sama setan yang kelayapan hiii ’  Aku tertawa terbahak bahak di dalam hati melihat riri yang terlihat ketakutan.

‘Gila lo nit!ngedo’ain sahabat sendiri.Sadis lo! ’ Ucap riri sewot sambil menjitak kepalaku.

‘Eh maen jitak jitak ya lo?yaudah gue mau balik aja aaaah ’ Ucapku menggoda.

‘Jangan dong nit,temenin gue terus kasih tebengan ntar gue beliin lo J-Co kesukaan lo deh.Ya nit yaaaa…please baby..' Riri mohon mohon sambil kegenitan.

‘Beneran ya J-Co?’

‘Beneran Zenita Esa Primadita,muaahh ’ sambil mencium pipiku.

‘Riri…….lo tuh jangan ngasal cium kenapa?jiji tau ih ' sambil sedikit berteriak

‘Lo kalo udah kena makanan aja,langsung cenghar ’  Sindir Riri.

‘Iyalah,kalo orang ngga makan bisa mati tau.wuuuu ’ Balasku.

Aku membayar ke kassa lalu pergi ke tempat parkir.Sebuah sepeda motor Mio Hitam yang telah di modif terlihat tidak jauh dari tempat aku berdiri.Aku,Riri dan Mio Hitamku pun melaju dengan kecepatan 60km/jam.Sepanjang perjalanan,Riri berkicau seperti burung beo yang baru bisa bicara.Aku hanya menjawab ‘iya..’ Intinya biar cepet beres ngomongnya hehe.

‘Nit..Nanti siap2 ke kanan ya soalnya Rumah Sakitnya ada di sebelah kanan ' Sambil menunjuk ke arah jalan Riau.

‘Stop nit ’ Riri mendadak bicara dan akhirnya akupun ngerem mendadak.Setelah aku memperhatikan bangunannya ada Plang bertuliskan ‘Rumah Sakit Jiwa jalan Riau no.11 Bandung’' .Aku pun kaget dan bengong.

‘Nit..lo ngga apa apa kan?’

‘Eng..engga ko ri.Serius ini Rumah Sakit nya? ’ Tanyaku histeris.

Riri hanya tersenyum kepadaku.Dalam 5 tahun aku mengenalnya,baru kali ini aku melihat Riri tersenyum semanis itu kepadaku.’Aneh..’

Aku memarkirkan motorku di tempat yang sedikit teduh.Aku berjalan menghampiri Riri yang menunggu di depan pintu masuk.Aku berjalan menyusuri sebuah lorong.

‘Eh neng Riri akhirnya dateng juga kesini,apa kabar? ’ Seorang suster menyapa Riri dengan ramah.Aku menebak,kalo Riri pasti sering ke tempat ini sampai sampai susternya pun mengenalnya.

‘Baik ko mba.Oh iya mba,ini sahabatku namanya zenita tapi panggil aja zenit '  Riri memperkenalkan aku dengan suster itu yang ku tau namanya Sri.Akupun dimintanya untuk memanggil ‘Mba Sri''.

Mba Sri membawa aku dan Riri ke sebuah ruangan yang sesak tapi cukup luas.Di dekat jendela ada seorang wanita yang duduk di kursi roda sedang memperhatikan keluar jendela tanpa menghiraukan ada aku dan Riri datang.

‘Mama…’
Aku tersentak setelah mendengar ucapan itu keluar dari mulut Riri.’Mama?Bukankah selama ini Riri bilang kalo mamanya itu berobat di luar negeri?’ Aku pun keheranan.Aku melihat Riri memeluk wanita itu sambil menangis.Tapi tak ada reaksi sedikitpun dari wanita itu,Ia masih saja asyik memandang keluar jendela.Mba Sri membawaku keluar ruangan dan menjelaskan semuanya.

Mama Riri adalah seorang wanita karier yang cukup disegani oleh beberapa teman bisnisnya karena kemampuan bisnisnya yang selalu mendapat acungan jempol dari rekan rekannya.Suatu ketika,Mama Riri stress karena salah satu proyeknya gagal dan menimbulkan utangnya menumpuk.Dalam keadaan seperti itu,tentu saja Mama Riri membutuhkan support dari anak dan suaminya.Karena pada saat itu umur Riri masih 9 tahun dan adiknya 6 tahun,mereka tidak terlalu mengerti apa yang terjadi pada ibunya.Suatu ketika,Mama Riri mendengar kabar perselingkuhan suaminya,Mama riri semakin stress dan mengalami gangguan jiwa hingga saat ini.Telah 7 tahun,Ia tinggal disebuah Rumah Sakit Jiwa sendirian,paling sesekali Riri dan adiknya menjenguk Mamanya di tempat ini.Itu sedikit yang aku tau dari cerita Mba Sri.Menurutnya selama 7 tahun Papah Riri tidak pernah datang atau menjenguknya.

‘Ah ri,gue ngga tau beban lo seberat ini’ ucapku dalam hati sambil memperhatikan Riri yang masih memeluk mamanya di dalam.Aku tersenyum dan mengalihkan pandanganku kepada seorang laki laki yang sedang membawa boneka Bear berwarna coklat.Umurnya kira kira 45 tahunan,Ia melamun sambil memeluk bonekanya itu.

‘Sepertinya boneka dan laki laki itu pernah aku lihat.Tapi dimana ya? ’ Aku berusaha mengingat ngingat kembali tentang boneka dan laki laki itu.Laki laki yang tidak asing lagi dimataku.’Tapi..siapa?’  Aku terus berusaha mengingat.’Itu seperti boneka hadiah ulang tahunku ketika berusia 6 tahun.Ya boneka itu’  Tebakku dalam hati.’Jangan jangan laki laki itu..’  Aku masih berbisik dalam hati.Tiba tiba ‘AYAAAH!’.

Kini aku kembali berada di Atap gedung dan kembali merasa GALAU.’Benarkah itu ayah?Ayah yang menelantarkanku selama 9 tahun?Ayah yang telah lama menghilang?’  Hatiku bertanya Tanya tentang sesosok laki laki yang kulihat tadi di Rumah Sakit.Yang membuat aku pergi meninggalkan Riri disana.’Bukan..itu bukan ayah.Ayah telah lama menghilang.Mungkin saja itu hanya kebetulan boneka yang sama.Ya,itu pasti bukan ayah’  Aku berusaha meyakinkan diriku sendiri.Aku kembali menangis mengingat ayah yang dulu sangat aku sayangi,tapi..itu dulu.Kini aku sendirian,tanpa ayah apalagi bunda.Tiba tiba seseorang di belakangku memberikan selembar tissue kepadaku.

‘Nangis ngga akan pernah nyelesain masalah,aku tau hidupmu berat.Tapi aku percaya kalo kamu adalah cewe yang kuat’ Itu adalah Dika,laki laki yang telah menolongku.Lagi lagi sosoknya seperti setan,dia tau apa yang aku lakukan,apa yang aku rasakan sekalipun.

‘Lo tau apa sih tentang hidup gue?Emang lo pikir lo siapa?’  Ucapku setengah membentak sambil menahan tangis.

‘Nit,aku tau kamu jutek dan sinis sama aku karena kamu kesepian.Karena kamu butuh temen yang care sama kamu.Iya kan nit?’

‘Dik!Lo ngga usah so tau ya.Ini hidup gue,dan lo ngga perlu ikut campur.Kita baru aja kenal,jadi ngga usah so tau!’ Bentakku sambil menunjuk ke arah wajahnya.

‘Aku tau kamu nit,aku udah tau lama tentang kamu.Kamu suka makan,maen basket,balap motor dan nulis.Iya kan nit?Aku tau kamu kangen sama ayah kamu,sampe kamu nangis kaya gini.Walaupun kamu sinis,jutek,tiis tapi sebenernya kamu orang yang lembut dan pengertian nit.Aku tau..’

‘Tau apa dik?Lo ngga tau kan kapan gue nangis,kapan gue butuh seseorang,kapan gue sedih pas hari ulang taun gue.Selama 5 taun Cuma Riri yang ngucapin selamat ulang taun sama gue,apa ada yang inget?ngga ada dik!’   Air mataku pun tumpah saat itu juga,aku bertekuk dan menutup wajahku dengan tangan.

Dika hanya diam dan aku masih saja menangis.Dika terlihat begitu iba melihatku menangis,dan terlihat sebuah penyesalan di wajahnya.

Dika mengangkat wajahku ‘Tapi sekarang aku bakal jaga kamu nit,aku janji.Jangan nangis lagi ya nit.Please..kasian bunda kamu kalo kamu kaya gini terus.Ayo dong masa superwoman cengeng’  Dengan sedikit menggoda.

‘Lo tuh apaan sih dik’  jawabku sambil sedikit tersenyum.

‘Nah..kalo senyum kan jadi tambah cantik’  Ucap Dika genit.

Aku sedikit kasmaran karena kata kata Dika itu.Harus kuakui Dika itu ganteng,Putih,Tinggi,Modis dan yang pasti wangi.Pujaan semua wanita deh.’Seandainya lo dateng daridulu dik,gue ngga akan ngelewatin masa masa sulit kaya gini’ Sesalku dalam hati.Tiba tiba Dika mengajakku untuk duduk di ujung gedung.

‘Nit..kamu liat cahaya cahaya itu deh’  Sambil menunjuk lurus ke depan.

‘Iya dik,indah banget.kaya..’

‘Bintang bintang yang berkedip.Iya kan?’  Dika memotong.

‘ehm..iya’   Aku sedikit gugup.’Kenapa dika tau?’  lagi lagi aku keheranan.


                    **************


Pukul 05.00 WIB

Aku terbangun ketika adzan subuh berkumandang,lalu aku beranjak bangun dan mengambil air wudhu untuk melaksanakan solat.Hatiku terasa tenang setelah melaksanakan solat.Aku memperhatikan jendela kamarku sambil mengingat masalalu ku dulu,setiap selesai solat subuh bunda selalu mengajakku ke depan jendela atau ke atap rumah.Kalian tau untuk apa?ya..untuk melihat matahari terbit.’Sayang..kamu adalah matahari bagi bunda.Saat ayah dan bunda sedih,kamu mampu membuat tawa dan senyum dari pancaran mata kamu sayang’  Itulah kata kata bunda setiap kami melihat matahari terbit.’Drrrtt..drrtt..’  getar ponselku tiba tiba membuyarkan lamunanku.

‘Hallo Assalamu’alaikum’  Sapaku.

‘Wa’alaikumsalam,selamat pagi Nona manis’  Jawab orang di seberang sana.

‘Dika?Tumben pagi pagi gini udah nelpon?’  Dari suaranya aku bisa menebak kalo itu Dika.

‘Akhirnya..kamu kenal suara aku juga nit hehe.Aku kangen aja sama kamu hehe.Jangan lupa sarapan ya nit.Oh iya,hari ini mau kemana?’  Kata Dika panjang lebar.

‘Iya dik.Hari ini aku mau ke makam Bunda.Kamu mau ikut?’  Ajakku.

‘Bentar nit,kamu ngga pake `Lo Gue` Lagi?’  Tanya Dika heran.

Aku hanya cengengesan,dibalas tawa oleh Dika.’Aaahh..senang rasanya mendengar Dika tertawa’  Gumamku dalam hati.

‘Nit..kamu masih disitu kan?’

‘Eh..iya dik masih masih’    ucapku terburu buru.

‘Kamu lagi di depan jendela kan nit?coba deh tutup mata kamu’  Pintanya.

‘Buat apa emang dik?’

‘Pokonya tutup mata,jangan ngintip dan jangan dibuka sebelum aku suruh’  Dika memberikan instruksi.

‘Iya udah.terus Dik?’

‘Bentar.1..2……3…buka nit’

Aku membuka mata,dan sebuah pancaran cahaya sedikit menyilaukan mataku.Matahari Terbit.Sungguh Indah..

‘Indah kan,Nit?’  Tanya Dika.

‘Banget,Dik’ Aku hanya dapat mengucapkan beberapa kata karena begitu terpesona dengan ciptaan Allah SWT itu.

‘Yaudah mending sekarang kamu mandi terus siap siapa,aku jemput kamu jam 9 ya nit’

‘Oke dik,aku tunggu’

‘Sip,see you nit .Assalammu’alaikum’

‘See you too,Dik.Wa’alaikumsalam’

Aku menyimpan ponselku di meja dan beranjak menuju kamar mandi.


                    ****************


Pukul 08.45 WIB

Aku sudah siap dengan kaos berwarna abu,celana jeans,sepatu putih  plat merah Adidas dan Syal berwarna merah di leherku tidak lupa tas selendang kesayanganku.Aku merapikan rambutku dan mengikatnya.’Tiiit….’ Suara klakson mobil dibawah.’Itu pasti mobil Dika.Oke nit..let’s go!’.Aku segera menuruni tangga dan menemui Dika yang memakai kaos abu dilapisi kemeja kotak kotak merah,blue jeans dan sepatu hitam plat putih.

‘Baru juga jam Sembilan kurang sepuluh,Dik’  sambil melihat jam tanganku.

‘Lebih cepat lebih baik nit.Ntar kalo aku telat,bisa bisa kena semprot lagi  ’ sindirnya.

‘Maaf ye,sekarang aku baik tauuu wuuuu ’  balasku.

Selama di perjalanan aku bercerita panjang lebar dengan Dika.Aku menceritakan masalalu ku,begitu juga dengan Dika.Dika juga adalah anak tunggal seperti aku,orang tuanya bercerai ketika Dika masih berumur 5 tahun.(masih kecil banget kan?).Dika akhirnya tinggal bersama Mamanya karena Papanya sekarang tinggal di Singapura.Mamanya adalah seorang wanita karier,jadi Dika merasa kalo Dia hanya hidup sendiri.Harta yang bergelimpah dan fasilitas yang mewah tidak membuat Dika Bahagia,Dika hanya butuh kasih sayang.Ya..seperti aku.Dika hobi banget melukis,semua lukisan yang terpampang di dinding rumahnya adalah buah karya tangan indah Dika.

                    ***********


Akhirnya aku sampai di Pemakaman Bunda,di daerah Lembang.Makam bunda berada di Blok4B.Aku berjalan menyusuri setiap makam,Dika mengikutiku dari belakang dengan membawa air dan bunga didalam keranjang.Aku bertekuk di sebuah batu nisan bertuliskan Anita Chesarani binti Syukur Al Syarani,Lahir:06 Juli 1972,Wafat:09 September 2000.Tiba tiba air mataku menetes.’Seandainya bunda ada disini sama zenit,Zenit ngga akan kesepian lagi’. Aku dan Dika membacakan surat Yasin lalu menaburkan bunga dan mengguyur tanah kuburannya dengan air.Setelah selesai aku berdiri dan berjalan meninggalkan makam bunda.’Zenit pasti kesini lagi,bun’  Ucapku lirih.

                    **************

Aku terlarut dalam lamunanku dari sejak perjalanan tadi hingga saat ini aku duduk di Coffee Bean Dago Plaza.Jujur..aku sangat merindukan Bunda.Kasih sayangnya,belaian nya,cerita dongengnya begitu juga senyum manisnya.

‘Dik..kamu mau nganter aku ngga?’

‘Kemana nit?’  Tanya Dika penasaran.

‘Ke Riau 11’  Jawabku singkat.

‘Riau 11??ngapain nit? ’  Dika kaget.

‘Ketemu seseorang.Mau?’

‘Mmm..oke oke nit.Aku anter kamu deh’

Aku meninggalkan Coffee Bean dan masuk ke mobil menuju ke daerah Jalan Riau.Sampailah aku di depan gedung Rumah Sakit Jiwa Jalan Riau no.11 Bandung.Dika masih keheranan melihat tingkahku.Aku mencari Mba Sri di setiap sudut tapi tidak juga ketemu.Aku menuju taman,kulihat Mba Sri sedang mengobrol dengan seorang laki laki.’Laki laki itu kan..yang kemaren gue liat’  gumamku.Mba Sri senyum dan menghampiriku.

‘Neng Zenit ada apa kesini?neng Riri nya mana?’  Sambil mencari cari Riri.

‘Aku ngga sama Riri,mba.Aku sama temenku Dika.Dik,ini mba Sri’

Dika hanya tersenyum.

‘Mba,ada yang mau aku tanyain sama mba.Ini penting banget,bisa? ’ Kataku cepat.

‘Ya pasti boleh lah neng.Emangnya neng mau Tanya apa? ’ Tanya mba Sri penasaran.

‘Laki laki itu siapa namanya mba?yang bawa boneka beruang coklat.’  Telunjukku mengarah pada seorang laki laki di taman tadi.

‘Oh..itu.Yang mba tau namanya Muhammad..Muhammad apa ya..mm…’  Mba Sri mencoba mengingat ngingat.’Oh iya Muhammad Zaqi Primadita kalo ngga salah neng’

‘Duug!’  Rasanya jantungku berhenti saat itu juga.’Itu kan nama ayah?benarkah itu ayah?’.Aku berjalan mendekat.Lalu..

‘Zenit anakku..’  sapanya lirih kepadaku.

Aku terkejut dan berlari meninggalkan laki laki itu.Dika mengejarku.Entah apa yang aku fikirkan saat itu dan entah kemana langkah kakiku ini pergi.Yang pasti aku berjalan sempoyongan saat itu.Padahal matahari sedang terik teriknya.Tak terasa aku telah ada di depan rumah,aku masuk dan naik ke lantai atas.Hancur,galau,bingung atau apalah yang aku rasakan saat itu.Aku duduk di sudut dekat jendela,perasaanku campur aduk.Senang karena aku akhirnya bertemu dengan ayah,sedih karena melihat kondisi ayah yang kini jiwanya mengalami gangguan jiwa.Aku masih saja terdiam dalam lamunan dan pikiran kosongku.


                    ************


Entah angin apa yang membuat aku datang ke atap gedung ini.Aku berdiri tegak dan diam,merasakan udara yang menusuk ke tulangku.’Arrrrrrrggghhh……………..’   Aku berteriak sekuat tenaga melepaskan semua beban yang ada ditubuhku.

‘Nit..’  Terdengar suara dibelakangku,suara Dika.Ya..Dika.

‘Dika..kamu ko ada disini?’

‘Aku tau kamu lagi butuh seseorang,Nit.Dan inilah tempat favorit kamu buat teriak.Jadi aku mutusin buat kesini nemenin kamu’

‘Harusnya kamu ngga usah kaya gini,Dik.Aku bakal baik baik aja ko’

‘Aku kan udah janji,Nit.jadi kamu tenang aja ya’  Dika berusaha meyakinkan.

Kami berdua terdiam

‘Muhammad Zaqi Primadita adalah seorang pengusaha besar di Bandung,Perusahaannya telah memiliki banyak cabang yang tersebar di Pulau Jawa.6 tahun yang lalu,Dia terlibat hutang dengan Bank yang menyebabkan seluruh saham perusahaannya bangkrut dan dipindah tangankan.Akhirnya dia mengalami gangguan jiwa.Menurut mba Sri,tidak ada satupun sanak keluarganya yang mejenguk selama 6 tahun lamanya’   Ungkap Dika bercerita tentang laki laki yang tidak jauh adalah ayahku.

‘Cukup Dik! ’  Bentakku.

‘Kenapa nit?kenapa kamu minta aku berhenti?Bukankah kamu datang kesana untuk mencari tau jati diri laki laki itu.Iya kan nit?Dan ternyata dari namanya pun,kamu tau kalo itu Ayah kamu.Ayah yang telah menghilang dari hidup kamu selama 9 tahun.ayah yang telah kamu anggap udah meninggal.Terus kenapa sekarang kamu minta aku berhenti?’ Katanya setengah emosi.

Aku hanya membisu,tidak bisa membalas semua ucapan Dika saat itu.

‘Kamu liat kupu kupu ini,Nit’  Sambil memperlihatkan kupu kupu yang dibuat dari selembar kertas warna.

‘Kupu kupu ini telah lama hidup bebas sendirian,terbang kesana kemari.Tapi kamu tau ngga kalo sebenernya kupu kupu ini merasa kesepian?Kupu kupu ini nyari keluarganya,supaya ngga sendiri lagi.Kita juga kaya kupu kupu,Nit.Kita ngga bisa hidup sendiri,kita butuh orang lain.Apalagi sekarang kamu udah ketemu sama ayah kamu.Apa kamu ngga kangen?Ayah kamu juga butuh kamu,Nit.Jangan sia siain ayah kamu,mumpung dia masih hidup,Nit’   Hiburnya sambil memberikanku sedikit nasehat.Dia meletakkan kupu kupu kertas itu ditanganku.

Aku diam lalu beranjak pergi meninggalkan Dika yang masih saja memperhatikanku.

                    **************


Dua minggu kemudian…
24 Mei 2009 pukul 06.00 WIB

‘Zenit!Ayo bangun,Nit.Udah siang ,ayooooooo  Muaaaahhhhh!’  Tiba tiba sebuah kecupan mendarat di pipiku pagi pagi buta.

‘Ri..lo tuh bisa ngga sih ngga bikin orang jantungan hah?’  Ucapku lirih masih memejamkan mata.

‘Nit,gue ada surprise buat lo.Lo harus siap siap sekarang yu!ayo bangun…’  Sambil menarik tanganku

‘Mmm…’  Aku masih enggan bangun dan menutup mata.

‘Gue bawa J-Co loh nit buat lo’ sambil menggoda.

‘Apa??J-Co??Mana Ri mana???’ Aku terbangun dan mataku mencari J-Co yang Riri bilang tadi.

‘Kena makanan aja,lo nyaut!’ sambil menjitak kepalaku.

‘Kurang ajar lo maen jitak jitak,gue laporin ke Dika pasti kena talapung lo’   Ups..keceplosan.

‘Dika??Dika siapa sih nit?Cowo lo?ko lo ngga bilang bilang sih?Kapan jadiannya?Terus lo sama dia udah berapa lama?’ Tanyanya panjang lebar kaya kereta api yang enggan berhenti.

‘Idih..lo tuh apaan sih Ri.Maen tebak aja!’  Ucapku padanya sambil beranjak berdiri. ‘Lo mau minum apa,Ri?’

‘Apa aja deh non,tapi nanti lo cerita ya sama gue Dika itu siapa’   Paksanya.

‘Iya bawel’  Aku meninggalkan Riri sendirian di kamar,dan menuruni tangga untuk mengambil secangkir minuman untuk Riri.

Beberapa menit kemudian aku pergi ke Balkon dengan membawa dua cangkir Moccacino dan sedikit cemilan kecil.Kulihat Riri sedang memperhatikan halaman depan balkon sambil memegang  kupu kupu kertas di tangannya.

‘Nih,Ri minumannya.Cemilannya gue simpen sini ya’  Kataku.

‘Iya Nit,Thanks ya.Kupu kupu kertas ini lo dapet darimana nit?’  Kata Riri langsung ke pokok pembicaraan

‘Dika’

‘Oh iya?Gue pengen tau deh cerita tentang dia,Nit’  Sambil memperhatikanku dengan seksama.

‘Oke.Gini,awalnya gue ngga kenal siapa dia.Gue tiba tiba ada di kamar dia waktu itu,pas gue pingsan di atap gedung yang ada di daerah Dago.Dia orangnya baiiik banget Ri,gue udah bentak bentak dia,maki maki dia.Tapi dia tetep aja nyantai.Setiap yang gue lakuin dan gue rasain,diapun sampe tau.Dia tau semua tentang hidup gue,padahal gue sama sekali ngga pernah kenal sama dia sebelumnya ’  Riri hanya mengangguk tanda mengerti dan masih penasaran.

‘Dua minggu yang lalu gue terlibat pertengkaran kecil sama dia,gara gara bapa bapa yang ada di RSJ Riau.Cowo itu mirip banget sama bokap gue dan Dika terus maksa gue kalo sebenernya cowo itu bokap gue.Intinya dia ngasih kupu kupu kertas yang lo pegang itu dan udah dua minggu gue Lost Contact sama dia Ri.Gue ngga berani ngehubungin dia lagi’ Jelasku panjang lebar.

‘Dia pernah ngehubungin lo,Nit?’  Riri akhirnya bicara.

‘Ngga’  jawabku singkat,padat dan jelas.

‘Kenapa lo ngga mau ngehubungin dia?Malu?Gengsi?atau malah ngerasa bersalah?’  Tanya Riri.

Aku hanya tersenyum. ‘Gue mandi dulu ya,Ri.Katanya lo ada surprise buat gue’ Sambil pergi meninggalkan Riri.


                    *********

Jalanan di daerah Mesjid Agung mulai padat ketika matahari sedang terik teriknya.Aku janji bertemu Riri dan surprisenya di Wendy’s Café, yang ada di daerah Braga.Aku dan Mio hitamku mencoba menyelip mobil mobil pribadi dan juga angkutan umum yang seenaknya berhenti di tengah jalan.Terdengar banyak suara klakson,baik itu motor ataupun mobil.Aku memasuki daerah Banceuy dan jalanan mulai lancar, akupun sampai di daerah Braga.Dan memarkirkan motorku tidak jauh dari café,tepatnya di seberang Wendy’s Café.Aku melihat jam pukul 13.58,aku memastikan jika aku tidak terlambat.

‘Zenit…’  Lambaian tangan Riri dari seberang menandakan kalo di telah datang terlebih dahulu.

Aku melihat kanan kiri untuk menyebrang jalan.’Udah kosong’  gumamku dalam hati.Tiba tiba sebuah mobil melaju kecang ke arahku.

‘Zeniiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiittt AWAAAAAAAAAAAAAAAASSS!’   Teriakan Riri mebuat aku sadar bahwa mobil itu berada tepat di depanku.

‘Bruuuuuuuuuuuuuuuuugggggg!!’  Suara mobil menabrak seseorang di belakangku.Aku tersungkur jatuh,kepalaku membentur aspal jalan.Kulihat seseorang di belakangku,dan ternyata….

‘Dika!!!!!’  Aku menjerit seketika melihat Dika Terbaring lemah dengan bercucuran darah.Aku langsung menghampirinya dan memeluk tubuhnya yang tak berdaya itu.

‘Dik!bangun Dik!Bangun!Kamu ngga apa apa kan???Jawab aku dik!Bangun!’  Aku masih percaya kalo Dika masih dapat bangun dan kuat.Tapi tak ada sahutan dari Dika,tiba tiba..

‘Nit…..Jaga….Ayah kamu…ya….jangan sia siain dia….’  Ucap Dika lirih dan terputus putus menahan rasa sakit.Tanganku menggenggam tangannya dan ‘Plaaaak’  Tangan Dika tiba tiba tak ada tenaga sedikitpun.


                    *************


Aku,Riri dan Tante Erika (mama Dika) berada di depan Pintu Ruang UGD Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung.Air mataku tak dapat kubendung lagi.Aku terus menangis karena begitu cemas dengan keadaan Dika saat ini.

‘Nit..maafin gue ya.Gara gara surprise dari gue,lo sama Dika jadi celaka gini’  Sesal Riri.Surprise Riri adalah Mamanya,Dia ingin memperkenalkan aku dengan dengan Mamanya karena kini mamanya telah kembali pulih.

‘Ri..lo tuh apaan sih?Lo ngga salah apa apa ko.Ngga ada yang tau bakal gini jadinya,lo ngga usah khawatir Ri ’ sambil mencoba tersenyum.

Sudah 8 jam kami bertiga menunggu di depan UGD,dan dokter belum keluar juga.Satu jam kemudian,dokter yang menangani Dika pun keluar ruangan.

‘Dok,keadaannya Dika sekarang gimana?’  tanyaku cemas.

‘Apa ada sanak keluarganya?’  Tanya dokter itu.

‘Saya mamanya,Dok.Gimana keadaan putra saya?’  Tanya tante Rika penuh kecemasan di wajahnya.

‘Kami telah berusaha semaksimal mungkin,tapi sayangnya Tuhan berkendak lain.Kami sangat meminta maaf’  sambil beranjak pergi meninggalkan kami bertiga.


‘Brraaaakkk…..!!!’  Ingin rasanya aku mati saat itu juga. Tante Erika menangis histeris mendengar putra tunggalnya meninggal.Aku berlari keluar Rumah Sakit,sambil menahan tangis.Pedih rasanya ditinggal seseorang yang begitu berarti.Aku berjalan sempoyongan mengikuti langkah kaki tanpa arah tujuan,’Kenapa engkau mengambil Dika ya Allah?Aku baru saja mengenalnya.Setelah engkau mengambil bunda dariku,kini kau ambil Dika dariku???Kenapa ya Allah???’  Bisikku dalam hati dengan penuh amarah.


                        *********

Entah angin apa yang membuat aku kembali menginjakkan kakiku diatap gedung ini.Aku membuka mataku dan melihat ke depan.Ada spanduk bertuliskan ‘Happy Sweet Seventeen Zenita Esa Primadita’  .Dan meja yang diatasnya terdapat Kue ulang tahun,berdiri 17 lilin diatasnya.Dan 17 kupu kupu kertas yang tersebar di meja,serta selembar kertas surat…

Dear Zenita Esa Primadita

Selamat Ulang Tahun ,Nit.Semoga kamu selalu diberikan kesehatan dan kebahagiaan oleh Yang maha Kuasa.Semoga kamu menjadi seorang cewe kuat yang diinginkan oleh ayahmu.Semoga kamu selalu mendapat yang terbaik di hidupmu dan semoga kamu bisa nemuin tempat dimana kamu bisa nemuin Pujaan Hati kamu.
Nit,Aku seneng banget bisa mengenal kamu lagi di waktu yang sangat singkat ini.Daridulu hingga sekarang,kamu adalah wanita yang manis.Namaku sebenernya Yudit Pratama Radika.Ingat kah kamu nama itu? Nama yang sering kamu panggil ‘Didit’ dulu? Teman masa kecil kamu yang selalu membuat tersenyum dengan satu kupu kupu kertas? Itu aku Nit.Maaf aku tiba tiba pergi dari hidup kamu dulu ketika kamu ditinggal Bundamu,dan aku hadir kembali dengan hal yang tak terduga.Maafkan aku telah masuk kembali ke dalam hidup kamu,Aku hanya ingin kamu merasa lebih baik,Nit.Aku ngga tega ngeliat kamu nangis di depan mataku.Aku tau apa yang kamu rasain dan aku tau apa yang kamu lakuin karena aku selalu ngikutin kamu kemana pun kamu pergi.Aku pengen selalu jaga kamu,Nit.Seperti janjiku pada tante Anita.
Tante Erika yang kamu kenal itu sebenarnya bukan ibu kandungku,dia orang lain yang telah merawatku selama ini karena Mamaku terlalu sibuk dengan pekerjaaannya.
Maaf aku selama ini menyembunyikan identitasku yang sebenarnya,Karena aku ngga pengen kamu berlarut larut hidup di Masa Lalumu.Aku telah mengetahui hal ini sebelumnya akan terjadi padaku,maka dari itu aku menulis sebuah surat untukmu.Agar kamu tau apa yang aku maksud.Sekarang ayahmu telah pulih kembali,jemputlah dia Nit.Dia butuh kamu,Dia butuh orang yang lembut seperti kamu.Jangan sia siain dia,selama Dia masih ada.Semoga kamu selalu bahagia,Nit…Aku Pergi ..
                                                                                
                                                                                                                                 Salam sayang,Dika.


‘Dikaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!’  Aku berteriak sekencang mungkin.’Kenapa lo lakuin ini sama gue,Dik?’  Tanyaku dalam hati.Perih rasanya saat itu ketika aku telah mengetahui bahwa Dika adalah Didit,teman masa kecilku yang pandai sekali membuat kupu kupu kertas.dan tangisku pun pecah saat itu juga.

‘Zenit..’  Terdengar suara di belakangku.Aku membalikkan tubuhku.

‘Ayaaaaaaaaaaahhh…’  Aku pun berlari dan memeluknya erat,menangis di peluknya.


                        *********


Hari ini adalah hari pemakaman Dika.Aku datang bersama ayah ketika semua pelayat pulang.Kulihat seorang wanita bertekuk di makam Dika dengan menggunakan pakaian hitam.Aku mendekat tiba tiba dia memelukku.

‘Zenit..terimakasih kamu telah menjaga Dika selama ini’  Ucapnya lirih.Dan akhirnya aku tau kalo itu Tante Erna,mama kandung Didit atau sekarang Dika.Dia melepaskan pelukannya dan kembali bertekuk.Aku pun ikut bertekuk.

‘Dik..maafin aku selama ini aku selalu ketus dan jutek sama kamu.kenapa kamu harus lakuin ini sama aku Dik?kenapa kamu ngga bilang selama 2 minggu kamu membantu ayahku untuk kembali pulih?kenapa kamu harus bilang kamu itu Dika bukan Didit?’Kenapa dik?’   Aku kembali menangis disambut pelukan Tante Erna.

Akhirnya aku tau semua tentang Dika.Dulu dia tiba tiba pergi karena harus melakukan operasi Kanker Otaknya di Singapura,maka dari itu Dika tiba tiba menghilang.6 tahun kemudian,dika kembali ke Bandung dan mencariku hingga akhirnya bertemu denganku.Walau hanya dalam jangka waktu sebulan,tapi banyak kenangan dan kenyataan yang kini terungkap.’Thanks,Dik.Semoga lo tenang disana’

                                                           -THE END-
 By : Azizah@Nop2011
Selanjutnya...

Jumat, 18 November 2011

Cara memasang file downloader

Memasang File Downloader di blog/Wp Anda

Silahkan anda sign dulu di :
1.  ziddu
2.  mediafire
3.  4shared
4. dll

Setelah anda login, Upload file yg akan anda simpan sebagai file yg bisa di dondot.. Setelah proses upload selesai, anda bisa meng-copy url (share) pada media downloader anda.

contoh;

<a href="http://www.mediafire.com/?gtziv7315z095h4">didownload disini</a>

Ket :
teks yang berwarna merah diganti dengan kode downloadernya ( ziddu, mediafire, 4share, dll )
Teks yang berwarna biru bisa diganti sesuai dengan nama file yang akan disimpan
Selanjutnya...

Mengubah Template

Cara Memasang Related Posts atau Artikel Yang Berkaitan

Related post atau artikel yang berkaitan merupakan sebuah cara untuk menampilkan link-link artikel yang berkaitan dengan artikel utama dan biasanya terletak dibawah artikel utama.

Pemasangan related post ini biasanya dikelompokkan berdasarkan label atau kategori. Jadi jika ada salah satu artikel dari label tertentu ditampilkan maka artikel-artikel lain yang mempunyai label sama juga akan ikut muncul dibawah artikel tersebut.

Tujuan pemasangan related post ini agar pengunjung lebih mudah untuk mencari artikel yang berkaitan dengan artikel utama. Sehingga pengunjung tidak perlu report untuk mencari satu persatu artikel dalam menu label atau kategori.

Bagi yang masih bingung, silahkan lihat contohnya dibawah ini.


Gmn uda jelaskan? Nah bagi yang tertarik memasang related posts di blog anda, silahkan ikuti langkah-langkah dibawah ini:

1. Login ke Blogger. Pilih menu Design -> Edit HTML
2. Back-up terlebih dahulu template Anda dengan cara klik Download Full Template.
3. Setelah itu, beri tanda centang pada kotak "Expand Widgets Template".
4. Cari kode
5. Jika sudah ketemu, letakkan kode dibawah ini dibawah

Artikel yang berkaitan
<b:if cond='data:blog.pageType == "item"'>
<div class='similiar'>

<div class='widget-content'>
<h3>Artikel yang berkaitan</h3>
<div id='data2007'/><br/><br/>
<script type='text/javascript'>

var homeUrl3 = &quot;<data:blog.homepageUrl/>&quot;;
var maxNumberOfPostsPerLabel = 4;
var maxNumberOfLabels = 10;

maxNumberOfPostsPerLabel = 100;
maxNumberOfLabels = 3;


function listEntries10(json) {
var ul = document.createElement(&#39;ul&#39;);
var maxPosts = (json.feed.entry.length &lt;= maxNumberOfPostsPerLabel) ?
json.feed.entry.length : maxNumberOfPostsPerLabel;
for (var i = 0; i &lt; maxPosts; i++) {
var entry = json.feed.entry[i];
var alturl;

for (var k = 0; k &lt; entry.link.length; k++) {
if (entry.link[k].rel == &#39;alternate&#39;) {
alturl = entry.link[k].href;
break;
}
}
var li = document.createElement(&#39;li&#39;);
var a = document.createElement(&#39;a&#39;);
a.href = alturl;

if(a.href!=location.href) {
var txt = document.createTextNode(entry.title.$t);
a.appendChild(txt);
li.appendChild(a);
ul.appendChild(li);
}
}
for (var l = 0; l &lt; json.feed.link.length; l++) {
if (json.feed.link[l].rel == &#39;alternate&#39;) {
var raw = json.feed.link[l].href;
var label = raw.substr(homeUrl3.length+13);
var k;
for (k=0; k&lt;20; k++) label = label.replace(&quot;%20&quot;, &quot; &quot;);
var txt = document.createTextNode(label);
var h = document.createElement(&#39;b&#39;);
h.appendChild(txt);
var div1 = document.createElement(&#39;div&#39;);
div1.appendChild(h);
div1.appendChild(ul);
document.getElementById(&#39;data2007&#39;).appendChild(div1);
}
}
}
function search10(query, label) {

var script = document.createElement(&#39;script&#39;);
script.setAttribute(&#39;src&#39;, query + &#39;feeds/posts/default/-/&#39;
+ label +
&#39;?alt=json-in-script&amp;callback=listEntries10&#39;);
script.setAttribute(&#39;type&#39;, &#39;text/javascript&#39;);
document.documentElement.firstChild.appendChild(script);
}

var labelArray = new Array();
var numLabel = 0;

<b:loop values='data:posts' var='post'>
<b:loop values='data:post.labels' var='label'>
textLabel = &quot;<data:label.name/>&quot;;

var test = 0;
for (var i = 0; i &lt; labelArray.length; i++)
if (labelArray[i] == textLabel) test = 1;
if (test == 0) {
labelArray.push(textLabel);
var maxLabels = (labelArray.length &lt;= maxNumberOfLabels) ?
labelArray.length : maxNumberOfLabels;
if (numLabel &lt; maxLabels) {
search10(homeUrl3, textLabel);
numLabel++;
}
}
</b:loop>
</b:loop>
</script>
</div>

</div>
</b:if>

Catatan:
Jika blog anda menggunakan kode read more maka biasanya ada 2 kode Letakkan kode diatas pada kode yang pertama.

6. Kalau sudah, klik Save Template lalu klik View Blog untuk melihat hasilnya.

Anda bisa mengganti teks "Artikel yang berkaitan" pada kode diatas dengan teks lain sesuai dengan keinginan anda.

Selamat mencoba..
Selanjutnya...

Minggu, 30 Oktober 2011

Terima Kasih

Ucapan Terima kasih Kepada Para Peserta Workshop Konten IT Pengawas Gugus Sekolah Kota Bandung




Dan Ucapan Terima Kasih sebanyak-banyaknya kepada :
1. Penerbit Buku Erlangga Bandung ( Jl. Soekarno Hatta No. 554 )
2. TelkomSpeedy
3. BlogVaganza
Selanjutnya...